Skip to main content

Lilin Kehidupan



Seorang budak lelaki mencari sebatang lilin untuk menerangi malam yang dingin disebabkan litar pintas. Setelah beberapa seketika mencari lilin itu, akhirnya dia menjumpai lilin yang dicarinya. Lalu, dia mengambil sebatang mancis untuk menyalakan api pada lilin tersebut. Dia sungguh gembira kerana malam kelam itu diterangi semula dengan cahaya lilin yang dinyalakan. Budak lelaki itu terus melakukan kerja hariannya dalam keadaan gembira kerana dapat diterangi cahaya semula. Akan tetapi, jangka hayat lilin itu hanya seketika. Setelah beberapa jam, lilin itu semakin cair dan akhirnya cahaya yang menerangi malam itu terpadam. Lilin itu dibuang setelah budak lelaki itu terus menyalakn lilin yang lain untuk menerangi malam yang kelam.

Diri kita diibaratkan seperti lilin tersebut. Hakikatnya, kita hanya diperlukan sekiranya memberi manfaat kepada orang lain. Akan tetapi, setelah kita menerangi kehidupan orang lain dengan membuat mereka gembira, kita akan dipinggirkan dan tidak dihargai lagi setelah kita tidak memberi manfaat kepada mereka lagi. Inilah realiti yang perlu kita terima dalam menjalani suka duka kehidupan. Kita sepatutnya tidak mengharap sesuatu balasan dalam memberi khidmat dan bantuan untuk mengembirakan orang lain. Jika dalam hati kita terlintas niat untuk membuat sesuatu untuk mendapatkan balasan, maka berakhirlah semua usaha kita dengan penuh kekecewaan dan putus asa disebakan jasa kita tidak dihargai.

Rasulullah telah berpesan “ Sesungguhnya setiap amalan itu bergantung pada niat, dan setiap orang akan mendapatkan  apa yang diniatkannya”.

Niat yang ikhlas terhadap Allah akan menghapuskan rasa kekecewaan apabila kita tidak dihargai. Amalan kita juga tidak sia-sia disebabkan kita membantu orang lain kerana Allah. Perbaharuilah niat kita supaya kita terus kuat dalam menjalani kehidupan ini yang penuh dengan ujian dan pancaroba. Cukuplah amalan yang kita lakukan dengan ikhlas diterima di sisi Allah kerana manusia tidak dapat melihat keikhlasan yang terdapat dalam hati kita. Maka, jadilah sebatang lilin yang ikhlas!!!!

Oleh : Dauz     

Comments

Popular posts from this blog

CARTA ORGANISASI MAJLIS TERTINGGI PENGURUSAN ANAK-ANAK NEGERI SEMBILAN MESIR (MTPANSM) SESI 2016/2017

CARTA ORGANISASI MAJLIS TERTINGGI  MTPANSM 2016/2017
 ORGANISASI MAJLIS TERTINGGI  PENGURUSAN  ANAK-ANAK NEGERI SEMBILAN MESIR  (MTPANSM)  SESI 2016/2017




CARTA ORGANISASI  (MTPANSM) 2016/2017


PENGERUSI

IZZAT QIWAMUDDIN BIN HUZAIZI 
+201207560803 (Call) +60133312169 (Whatsapp) ijathuzaizi@yahoo.com



TIMBALAN PENGERUSI

MUHAMMAD FIRDAUS BIN RAMLAN 
+201270231837 +60137498702 (Whatsapp) ibnuramlan@gmail.com



SETIAUSAHA AGUNG

Insan Bernama Muhammad

INSAN BERNAMA MUHAMMAD.

Nama penuh: Muhammad bin ‘Abdullah bin ‘Abdul Muttalib bin Hashim
Nama bapa: ‘Abdullah bin ‘Abdul Muttalib bin Hashim
Nama ibu: Aminah binti Wahab bin ‘Abdul Manaf
Nama datuk: Syaibah bin Hâsyim dikenal dengan nama ‘Abdul Muttalib

Bapa-bapa saudara:
• Al-Harith bin Abdul Muthalib
• Muqawwam bin Abdul Muthalib
• Zubair bin Abdul Muthalib
• Hamzah bin Abdul Muthalib
• Al-Abbas bin Abdul Muthalib
• Abu Thalib bin Abdul Muthalib
• Abu Lahab bin Abdul Muthalib
• Abdul Kaabah bin Abdul Muthalib
• Hijl bin Abdul Muthalib
• Dzirar bin Abdul Muthalib
• Ghaidaq bin Abdul Muthalib

Nama Ibu susuan Rasulullah:
- Ibu susuan pertama Thuwaibah (hamba perempuan Abu Lahab)
- Ibu susuan kedua Halimah binti Abu Zuaib As-Sa‘diah (lebih dikenali Halimah As-Sa‘diah. Suaminya bernama Abu Kabsyah)

Nama isteri pertama dan usia baginda berkahwin:
Khadijah binti Khuwailid Al-Asadiyah pada 25 tahun

Nama isteri-isteri Rasulullah:
1. Khadijah bt. Khuwailid al-Asadiyah r.a
2. Saudah bt. Zam’a…