9 Apr 2016

JADIKAN HIDUP KITA SEBAGAI KARYA AGUNG



Rahsia unggul untuk kejayaan adalah, tiada rahsia untuk kejayaan. Prinsip kejayaan sudah ditemukan secara berulang kali sejak permulaan sejarah dicatatkan, dan prinsip itu ingin saya kongsikan di sini.

PRINSIP 1: POTENSI DIRI KITA TIADA HADNYA
Kawal minda kita sepenuhnya, dan belajar bagaimana membebaskan kuasa istimewa diri sendiri supaya dapat menarik apa jua perkara yang diinginkan dalam kehidupan kita.

PRINSIP 2: MATLAMAT YANG JELAS ADALAH KUNCI UTAMA
Kita perlu tahu dengan sejelasnya perkara yang diinginkan dan individu yang bagaimana kita impikan.

PRINSIP 3: ILMU ADALAH KUASA
Pelajari semua perkara yang perlu diketahui bagi mencapai tahap pakar dalam bidang yang diceburi.

PRINSIP 4: KEPAKARAN ADALAH SUATU KEAJAIBAN
Tekadkan diri kita pada hari ini demi menjadi individu cemerlang dalam setiap perkara yang dilakukan. Bangunkan kemahiran diri sehingga ke tahap tinggi, dan bertekad menjadi seorang daripada 10 peratus individu cemerlang dalam bidang sendiri. Aspek ini dapat membantu kita melebihi daripada segala perkara yang lain.

PRINSIP 5: ADAB PENENTU SEGALANYA
Jadilah individu yang positif sepenuhnya, supaya individu lain senang dan mahu bercampur dengan kita, serta membantu kita.


PRINSIP 6: KITA ADALAH GENIUS
Bebaskan daya kreatif dalaman kita dengan sentiasa berusaha bagi mendapatkan hasil yang lebih cepat dan lebih baik. Tiada masalah yang tidak dapat diselesaikan, dan tiada matlamat yang tidak dapat dicapai, dengan menggunakan kuasa minda diri sendiri yang mengagumkan.

PRINSIP 7: HASIL MENENTUKAN GANJARAN
Tumpukan perhatian sepenuhnya bagi mendapatkan hasil terpenting dalam perkara yang kita lakukan. Gunakan masa kita yang paling berharga dengan sentiasa fokus pada tugasan highest-priority, setiap minit dan setiap hari.

PRINSIP 8: REBUTLAH PELUANG!
Pupuk tabiat diri yang berorientasikan tindakan, iaitu suatu kualiti penting untuk semua individu yang berjaya. Bertindaklah segera dengan menyibukkan diri dan bergerak pantas. Pupuk amalan bekerja dengan sikap ‘terdesak’. Sentiasa berusaha bagi mencapai matlamat diri.

PRINSIP 9: KEPERIBADIAN DIAMBIL KIRA
Jadilah individu yang berakhlak mulia. Semakin tinggi nilai-nilai murni dalam diri kita, dengan mengamalkan sikap berkualiti yang kita kagumi dan hormati, maka semakin berkualiti hidup kita di alam realiti.

PRINSIP 10: BERUNTUNGLAH ORANG YANG BERANI
Beranikan diri bagi memulakan langkah, dan terus tabah meneruskan perjuangan. Tekadkan diri sejak awal, bahawa kita tidak akan berputus asa.  

Apabila kita menggabungkan semua faktor ini bersama, kita dapat menjadi individu yang cemerlang dari aspek sikap, akhlak, ibadah, pelajaran, kerjaya, sosial dan dalam segala aspek kehidupan kita. Kita dapat mencapai matlamat yang ditetapkan oleh diri sendiri.

Di kemudian hari nanti, apabila orang menggelar kita sebagai bertuah, kita hanya mampu tersenyum dengan rendah diri, dan mengiakan sahaja yang kita memang bernasib baik. Namun kita lebih mengetahui dalam hati, semua itu tiada kaitan dengan tuah. Semuanya adalah kerana usaha, sanggup berkorban dan berubah!

2 Apr 2016

Lilin Kehidupan



Seorang budak lelaki mencari sebatang lilin untuk menerangi malam yang dingin disebabkan litar pintas. Setelah beberapa seketika mencari lilin itu, akhirnya dia menjumpai lilin yang dicarinya. Lalu, dia mengambil sebatang mancis untuk menyalakan api pada lilin tersebut. Dia sungguh gembira kerana malam kelam itu diterangi semula dengan cahaya lilin yang dinyalakan. Budak lelaki itu terus melakukan kerja hariannya dalam keadaan gembira kerana dapat diterangi cahaya semula. Akan tetapi, jangka hayat lilin itu hanya seketika. Setelah beberapa jam, lilin itu semakin cair dan akhirnya cahaya yang menerangi malam itu terpadam. Lilin itu dibuang setelah budak lelaki itu terus menyalakn lilin yang lain untuk menerangi malam yang kelam.

Diri kita diibaratkan seperti lilin tersebut. Hakikatnya, kita hanya diperlukan sekiranya memberi manfaat kepada orang lain. Akan tetapi, setelah kita menerangi kehidupan orang lain dengan membuat mereka gembira, kita akan dipinggirkan dan tidak dihargai lagi setelah kita tidak memberi manfaat kepada mereka lagi. Inilah realiti yang perlu kita terima dalam menjalani suka duka kehidupan. Kita sepatutnya tidak mengharap sesuatu balasan dalam memberi khidmat dan bantuan untuk mengembirakan orang lain. Jika dalam hati kita terlintas niat untuk membuat sesuatu untuk mendapatkan balasan, maka berakhirlah semua usaha kita dengan penuh kekecewaan dan putus asa disebakan jasa kita tidak dihargai.

Rasulullah telah berpesan “ Sesungguhnya setiap amalan itu bergantung pada niat, dan setiap orang akan mendapatkan  apa yang diniatkannya”.

Niat yang ikhlas terhadap Allah akan menghapuskan rasa kekecewaan apabila kita tidak dihargai. Amalan kita juga tidak sia-sia disebabkan kita membantu orang lain kerana Allah. Perbaharuilah niat kita supaya kita terus kuat dalam menjalani kehidupan ini yang penuh dengan ujian dan pancaroba. Cukuplah amalan yang kita lakukan dengan ikhlas diterima di sisi Allah kerana manusia tidak dapat melihat keikhlasan yang terdapat dalam hati kita. Maka, jadilah sebatang lilin yang ikhlas!!!!

Oleh : Dauz